Tasikmalaya Bond

Inget banget dulu pas awal semester 4 gue & Shinta pernah ngerencanain liburan semester. “Pokoknya gue bakal jadi orang pertama yang menginjakan kaki bareng elo!”. Norak banget.Emang. Tapi kata – kata ini juga yang jadi inside jokes dan terngiang di kepala. Eh mau hari-H yg lain gak bisa ikut. Gimana nih, masa berdua? Mana cewek-cewek .Tapi karena semangat liburan tinggi jadi kita memutuskan untuk pergi ke Tasikmalaya berdua. Ya, berdua! Karena berdua lebih baik daripada sendiri.Langsung kita susun itinenary seadanya dengan harap – harap cemas sambil ngusap dada sampe bolongke punggung berharap semoga perjalanannya lancar.

Selasa, 9 Juni 2014

Gue & Shinta janjian ketemu di Stasiun Pasar Senen jam 08.00, kita naik kereta Serayu Pagi ekonomi berangkat jam 09.00 (Rp 70.000,-). Kereta berangkat sekitar jam 09.00 dan sampai di Tasik jam 16.00. Harusnya cuma sekitar 6 jam perjalanan tapi apadaya ngaret. Yaudah dhe aku mah ikhlas. Dari situ kita lanjut ke terminal Indihiang, konon katanya ini terminal bus terbesar di Tasikmalaya. Naik angkot 08 (Rp 4.000,-), minta dianterin ke jalan terdekat dari Terminal Indihiang, terus naik angkot 05 (Rp 4.000,-) dan minta diturunin di depan Terminal Indihiang. Eh tapi kecewa gitu soalnya Terminal Indihiang gak sebagus yang dibilang orang – orang. Terminalnya gede banget tapi kotor dan gak teratur. Dari terminal ini kita ke Pantai Cipatujah,  lokasinya sekitar 74 km dari Tasikmalaya. Naik Bus Budiman (Rp 30.000,-) kurang lebih sekitar 3 jam. Bus Budiman ini suka mangkal di depan Terminal Indihiang ngetem dulu nungguin penumpang, jadi nggak pasti jalannya jam berapa tapi katanya udah ada dari jam 5 pagi – 9 malem. Perjalanannya berkelok – kelok dan naik turun gunung jadi kalo yang gak kuat iman mending minum antimabok dulu.

Setelah ups and downs akhirnya sampe di Cipatujah jam 20.15, mabok asep rokok, belom makan dari siang cuma diganjel roti dan udah berapa kali ditanyain sama mas2: “Cuma berdua aja neng?”, “Dari Jakarta?”, ”Aduh kok cuma berdua neng berani amat.” Kita diturunin di depan Indomaret Cipatujah dan bapak penginapannya yang baik hati ternyata sudah nunggu buat jemput kita ke penginapan! Jarak dari Indomaret ke penginapan sekitar 500 m, jalannya diaspal, tapi nggak ada penerangan samasekali. Sampai di penginapan sekitar 20.30, ternyata udah disiapin teh anget dan snack pisang sama ibu penginapannya. Karena jam segitu udah nggak ada tempat makan yang buka, akhirnya kita minta dibuatin air panas sama ibu nya buat seduh popmie. Faith in humanity restored. Penginapan ini harganya Rp 150.000,- buat 2 orang, kamar mandi dalem, tv, & kipas angin.

Rabu, 10 Juni 2014

Karena dari kemaren gak makan properly, jadi first stop kita cari makan dulu. Sarapan di bubur ayam pom bensin Cipatujah (cuma Rp 6.000) nikmatnya ditambah teh anget-anget subahanalove pagi itu rasanya indah banget.

Terus rencananya second day ini kita mau ke Pantai Cipatujah, Sindangkerta & Pamayang.Pantai Cipatujah itu bersih, nggak ada sampah, tapi arusnya deras banget. (berhubung bukan musim libur jadi sepi banget rasa punya pribadi…)

Siangnya kita pindah penginapan ke Taman Yokima Resort yang belakangnya langsung ngadep ke Pantai Cipatujah, jadi kalo malem bunyi ombaknya keras bangettt, konsep penginapannya bungalow.Kamarnya muat sekitar 3-4 orang. Harganya Rp 380.000,-. Ternyata harga segitu worth it kok dengan penginapannya, kamar mandi dalem, ac, tv, dan dapet breakfast (nasi goreng + telor ceplok + teh!). Ini resort paling besar di Cipatujah, Di resort ini juga ada tempat makan nya jadi kita bisa pesen berbagai macam menu kalo mau makan di sini.

Rencananya siang-sore kita mau main ke pantai Sindangkerta & Pamayang.Pantai-pantai ini jaraknya sekitar 4-6 km atau sekitar 15 menitan naik motor. Lha tapi gue sama Shinta gak ada yang bisa bawa motor. Terus gimana dong. Bermodal yang penting nyampe gue sama Shinta nanya ke bapak yg punya penginapan gmn caranya ke pantai-pantai itu, “Lha pinjem motor saya aja mbak?” (sambil nyodorin kunci). Gimana toh bapaknya wong baru kenal semalem udah mau pinjemin motor aja, kalo dibawa kabur gimana. Tapi untung ada mas2 penginapan yang baik hati mau anterin kita padahal tartig… maaf ya mas. Karena kita berdua nggak ada yang bisa bawa motor he he.

Pantai Sindangkerta itu pantai paling rame di Tasikmalaya, pasirnya putih, di sebelah baratnya banyak karang, arusnya deras.Baguuuuus banget.Pantainya gak ber ujung.Ada tempat sewa ban kalo yang mau berenang-berenang santai, terus banyak warung lokal yang jualan indomie/bakso/cilok/batagor jadi nggak takut kelaperan he he.

Nah kalo Pantai Pamayang ini tempat parkir perahunya nelayan – nelayan. Di sebelah timurnya banyak karang – karang sama batu – batu ditumpuk buat ngehalau pasang, nah pantainya ada di sebelah barat. Luasssss banget, ombaknya lebih gede daripada Pantai Sindangkerta & Cipatujah, bersih nggak ada sampah samasekali, pasirnya hitam.Kalo yang mau manjat-manjat di karang & batunya hati-hati aja soalnya ombaknya bisa sampe ke karang & batunya (saking kencengnya!)

Kamis, 11 Juni 2014

Rencana awal balik ke Tasikmalaya jam 09.00 batal dan ngaret jadi jam 10.00 karena paginya kita main lagi di pantai Cipatujah (baca: puas-puasin jogging karena pantainya gak berujung), nggak tahan nyium bau laut sama denger suara ombak! Jam 10 kita dianter sama mas2 penginapan baik hati ke bus ke arah Tasik. Perjalanan 3 jam lagi, sampe di terminal Indihiang sekitar jam 13.15 terus lanjut naik angkot 05 ke Jl. Empang. Kita nginep di Hotel Abadi, tarifnya Rp 105.000,- semalam, dapet breakfast, kamar mandi dalem, kipas angin, dan kapasitas 2 orang.

14

Hotel Abadi ini nggak bagus – bagus amat ya tapi bersyukur aja untuk harga 105 rb udah layak huni dan yang penting gak ngemper di jalan. Yang gue suka dari hotel ini, sebelahnya banyak tukang makanan! Kalo udah malem tukang jajanannya baru buka, mulai dari tutug oncom, ayam goreng, mie bakso, sampe pancake &french fries juga ada! Jadi nggak usah bingung kalo mau cari makan. Selain itu hotel ini juga dilewatin banyak angkot jadi gausah repot lagi kalo mau cari angkot.

Karena udah kesorean (tadinya mau ke Kampung Naga) jadi kita cuma kulineran.Ya gitu mata-mata nggak kuat nahan godaan.

Jumat, 12 Juni 2014

Rencana hari ini kita mau ke Gunung Galunggung (gunung terdekat di Tasikmalaya).Nanya-nanya ke semua orang katanya harus carter angkot sekitar 150rb atau pilihan lainnya adalah sewa ojek sekitar 70rb.Mak Mahal banget mana kuat.Akhirnya cari-cari lagi di blog orang dan katanya ada angkot yang bisa ke gunung Galunggung. Daripada kesiangan kita langsung ke Terminal Indihiang,ari Hotel Abadi naik angkot 05 ke Terminal Indihiang (Rp 4.000,-). Terus jalan kaki sedikit ke Pasar Indihiang yang letaknya di samping terminal. Dari situ cari angkot warna hijau muda jurusan Terminal Cipanas/Singaparna, tapi minta diturunin di pos pertama pendakian Gunung Galunggung (Rp 12.000,-). Karena jarang ada yang mau ke Cipanas/Singaparna jadi angkot ini biasanya ngetem agak lama nungguin penumpang sampe agak penuh baru deh dia jalan. Angkot ini juga cuma sedikit, sepanjang perjalanan ke Galunggung kita gak nemuin angkot lain yang sama selain angkot ini jadi sabar-sabar aja nunggu nya. Jarak dari Tasikmalaya ke Gunung Galunggung sekitar 45 menit-1 jam tergantung abang angkotnya (treknya nanjak terus dan jalannya sempit cuma bisa dilaluin satu kendaraan). Sampe pos pendakian 1 bayar uang retribusi (Rp 6.500,-/orang)

Nah seturunnya dari angkot kita pasti diserbu sama tukang ojek yang nawarin buat dianterin ke tangga kawah Gunung Galunggung. Jaraknya sekitar 4 km dengan medan nanjak terus 45dari pos pendakian 1. Waktu itu gue sama Shinta sampe sekitar jam 10an, karena gak mau kelamaan di jalan (udah kesiangan) akhirnya kita naik ojek ke tangga (Rp 15.000,-/orang) maaf kami wanita-wanita lemah jarang olahraga tapi seneng jalan – jalan. Nah ada 2 pilihan kalo mau ke kawah Gunung Galunggung, bisa lewat tangga (610 anak tangga) atau lewat track pasir. Kita milih lewat track pasir, sekitar 45 menit tracking berpasir nyampe di kaki anak Galunggung. Hijau banget, sepoi – sepoi angin semilir nggak ada sampah, bagus banget.

Puas ngeliat-liat kita turun ke kawahnya, sekitar 20 menit sampe ke kawah, tenang aja gak bakal kesasar karena udah ada jalurnya.Di kawahnya ini banyak orang-orang yang mancing, di sekitar kawah ada beberapa orang camping ngediriin tenda. Kita istirahat di salah satu warung sambil makan popmie (Rp 8.000,-). Walaupun agak terik tapi cuacanya bagus dan banyak angin jadinya gak panas.

Terus kita lanjut naik ke anak gunung  Galunggung (track nya berpasir jadi jangan pake sendal gunung!) karena bakal bikin susah naik. Sekitar 30 menitan ngelewatin track berpasir kita bakal ketemu sama warung -warung. Abis leha-leha sambil minum air putih dingin yang rasanya syurga, gue sama Shinta turun ke bawah pake 520 anak tangga, kita gak mikir samasekali kalo ternyata tempat itu beda sama yang kita naik. Jadilah setelah 30 menitan turun tangga (gak ergonomis banget tangganya) kita harus balik ke pos pendakian awal  tempat dimana ada 610 anak tangga itu.

Ternyata jarak nya lumayan jauh! Sekitar 2 km an nanjak padahal mau ngejar waktu karena mau ke pemandian di Cipanas. Tapi ternyata hoki masih berpihak sama kita he he, ada serombongan ibu – ibu yang nawarin kita untuk nebeng dan ngeberhentiin kita di pos paling deket. Tapi ternyata harus jalan kaki lagi dengan kondisi nanjak 1 km. Wassalam deh mungkin ini jalannya karena terlalu pede dan gak mau nanya – nanya. Akhirnya ketemu pos 610 anak tangga tadi, Baru bisa dapet ojek buat turun ke bawah (Rp 15.000,-). Tapi kita langsung minta dianter ke pemandian air Cipanas.

Masuk ke pemandian Cipanas gratis alias gak bayar, jaraknya cuma sekitar 200 m dari pos pendakian 1 gunung Galunggung (deket yha!) tapi kalo mau pake kamar mandi untuk ganti baju atau bilas harus bayar lagi (Rp 2.500,-/orang), kalo mau nitip tas/sepatu/baju selama kita mandi bisa nitip di tempat penitipan, biayanya (Rp 3.000,-/loker). Disini ada kolam rendam atau pemandian, kalo kolam rendam bayar Rp 15.000/30 menit. Yha kita gratis aja di pemandian he he sipit.

Di pemandian cipanas ini ada banyak tukang jualan makanan & minuman jadi nggak usah takut kalo laper. (Cimol sama bakso nya enak banget!). Pulang dari Cipanas karena kita kesorean dan udah nggak ada angkot yang lewat akhirnya kita  naek ojek (Rp 45.000,-/orang). Lha mahal banget? Sebenernya udah termasuk murah karena biasanya kisaran harga sekitar 50rb ke atas. Jalan yang dilaluin juga jauh jadi gue rasa worth it kalo kalian mau main sampe sore di Cipanas.

Sabtu, 13 Juni 2014

Kita naek kereta pulang Serayu Malam (Rp 70.000,-), berangkat jam 21.25 malam tapi sampe di Jakarta agak telat, dari yang seharusnya jam 04.39 jadi jam 05.15 karena keretanya banyak silang nungguin kereta yang lain. Puji Tuhan selamat sampai Jakarta. nggak nyesel ke Tasikmalaya. Kirain nggak ada apa – apa buat di explore tapi ternyata ada aja spot yang belom sempet kita kunjungin. Ciao!

Tips & trick

· Buat kalian yang mau ke Stasiun Pasar Senen, tapi rumah jauh, mending naik kereta. Bisa naik dari stasiun kereta terdekat, terus turun di Pasar Senen. (Kereta dari arah Bogor-Jatinegara gak berhenti di Pasar Senen, jadi kalo kalian dari arah Bogor, turun di Stasiun Kramat terus pindah ke jurusan Jatinegara-Bogor, turun di Stasiun Pasar Senen).

· Jgn lupa untuk inget kode booking kereta untuk print tiket mandiri & bawa KTP untuk di cek sama petugas loket sebelum naik kereta.

· Lebih baik beli makanan/snack dan sedia minum untuk menunda lapar di kereta, karena makanan di kereta itu rasanya nggak enak dan mahal…

· Keluar dari Stasiun Tasikmalaya kita bakal ditawarin ojek/becak sama orang sekitar. Jangan mau! Karena harga ojek dan becak relatif lebih mahal dan gak ada patokan tarifnya. Mendingan tanya petugas stasiun dan naik angkot karena angkot di Tasikmalaya banyak, beroperasi sampe malem dan ngelewatin hampir semua jalan. Tarif angkot Rp 4.000,- sekali jalan.

· Bagi kalian yang nggak demen sama asep rokok, pas naik Bus Budiman mendingan duduk di bagian depan karena di belakang semuanya ngerokok. Atau kalo mau bisa diakalin dengan pake masker

· Kalo rame-rame ke Cipatujah, lebih baik di Cipatujah sewa motor & mobil, ada rental nya kok jadi lebih enak kalo mau jalan – jalan.

· Jangan segan buat nanya rute angkot ke orang sekitar, mereka ramah – ramah kok!

· Kalo mau naik dengan track berpasir, mendingan langsung bilang ke tukang ojeknya untuk tungguin di tempat 520 anak tangga karena jalurnya beda & kalian gak bakal balik ke pos yang 610 anak tangga.

· Kalo gak mau tracking dan cuma pake yang 610 anak tangga, kalian gak bisa ngejelajah kawahnya karena jalannya terputus di kawah (jadi mendingan tracking aja, jalurnya nggak berat kok)

· Kalo mau camping di Gunung Galunggung bisa sewa tenda & peralatan camping lainnya di pos pendakian (kalo gak mau repot-repot bawa equipment!)

· Di deket kawah ada 2 warung yang buka 24/7 jadi jgn khawatir kelaperan. (YESS)

Don’t be a stranger! Catch me on my social media down below
Twitter
LinkedInRSS

Advertisements

4 thoughts on “Tasikmalaya Bond

  1. Mau tanya dong kita ada rencana mau ke tasik mau ke sindangkerta…kira2 di sana ada penginapan gitu ga yaa soalnya minim info bangett nih mengenai penginapan di sendang kerta..ataw sebaiknya kalo mau nginep itu..di sindangkertanya apa di cipatujah yaa??

    1. Hai Nurul,
      Kalo menurut gue pribadi, lebih baik nginepnya di Cipatujah aja. Karena Sendangkerta itu cuma pantai doang nggak ada penginapannya.
      Cipatujah relatif lebih ramai & ada atm + indomaret dll.
      Di Cipatujah saya saranin nginep di Taman Yokima Resort http://www.agoda.com/taman-yokima-resort/hotel/tasikmalaya-id.html
      Taman Yokima Resort ini agak mahal, 300++/malam (bukan high season). Tapi sangat worth it menurut saya. Ada restoran dgn harga murah meriah jg, dan punya pantai pribadi.
      Kalau mau yang lebih murah, kebetulan yg punya Taman Yokima Resort ini juga buka penginapan dgn tarif lbh murah 150/malam sudah termasuk tv + kipas angin. Bisa langsung coba kontak ke dia, no telfnya ada di web yang tadi. Pemiliknya ibu2 super baik. Goodluck ya!
      Kalo kurang jelas, feel free to ask 🙂

  2. Hai ka, saya mau tanya.. Kakak tau tdk tempat rental sewa motor deket cipatujah/tasikmalaya?
    Ohiya, kalo dari terminal indihiang ke cipatujah brp lama?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s