Yogyakarta

                Setelah diskusi termehek – mehek, lama, dan alot kayak kue apem akhirnya kita jadi juga pergi ke Yogya. Rencana semula pergi 6 orang berkurang jadi 5, sampe h-1 minggu berkurang lagi tinggal berempat.  Walaupun cuma berempat dan cewek-cewek semua, dengan itinerary yang lumayan lengkap nothing can stop us!

Sabtu, 4 Juli 2015

                Kita naik kereta Taksaka Malam eksekutif (Rp 260.000,-) berangkat dari Stasiun Gambir jam 20.45, estimasi sampe di Yogya jam 04.12 dengan perjalanan Jakarta-Yogya sekitar 7-8 jam.

 Minggu, 5 Juli 2015

                Sekitar 03.45 kita sampe di Stasiun Tugu. Stasiun Tugu ini antik banget! Besar, bersih & teratur. Tujuan pertama adalah ke penginapan buat nitip tas. Setelah nunggu sampe jam 05.00 kita berangkat ke halte Mangkubumi yg ada +/- 50 m di sebelah kiri Stasiun. Dari Halte Mangkubumi ini kita naik transjog jurusan 2A turun di halte Malioboro &  lanjut lagi naik jurusan 3A, berhenti di Pugeran. Kita nginep di Penginapan Pugeran, Jl. MT. Haryono (Rp 140.000,-/4 org), dgn fasilitas ac, kamar mandi dalam, air minum sepuasnya! Penginapan ini strategis dari berbagai tempat. Kalo mau ke keraton, alun – alun, & taman sari cuma perlu jalan sekitar 10-15 menit, halte transjog juga ada persis di depan gang penginapan.

                Setelah titip tas dan bersih – bersih, sekitar jam 08.00 kita lanjut ke Borobudur, dari Jl. MT.Haryono naik bus abadi (Rp 3.000,-) turun di south ringroad/dongkelan, lanjut naik bus jurusan Yogyakarta-Borobudur (Rp 20.000,-). Dari Dongkelan bus bakal berhenti lagi di Terminal Jombor & ngetem nunggu penumpang, jadi elus dada aja deh kalo lama. Nah, lama perjalanannya sekitar 1,5-2 jam tergantung banyaknya penumpang. Setelah melewati gunung, sawah, kali, danau dan ciptaan yang mahakuasa lainnya sekitar jam 10.30 kita sampe di halte bus Borobudur. Kelaperan, belom makan pagi, kita langsung cari makan. Berhentilah kita di “Warung Makan Mekar Sari” yang puji Tuhan aman untuk kantong, letaknya persis di depan halte Borobudur. Nasi + soto ayam (Rp 7.000,-) aja. Puas isi energi, kita langsung menuju gerbang Borobudur. Dari halte tinggal belok kiri, terus jalan lurus sekitar 10 menit ke gerbang masuk Borobudur. Setelah bayar tiket masuk di loket (Rp 30.000,-)  kita bisa jalan – jalan di Borobudur sepuasnyah nyah nyah, asli gede sob.

                Selesai keliling Borobudur sekitar jam 14.00  kita keluar dan langsung cari makan (lagi!). Di jalan antara terminal borobudur-Gerbang borobudur, dekat deretan indomaret/alfamart ada rumah makan kupat tahu (8.000,-). Rasanya manis nggak kayak kupat tahu Jakarta yang notabene cenderung gurih.

                Setelah makan jam 15.00 kita langsung balik naik bus Borobudur-Yogya dari halte Borobudur, dan sampe di Dongkelan sekitar jam 17.00 an. Ternyata kita kehabisan bus trayek Dongkelan-MT.Haryono… Rasanya sedih sekali. Tapi karena kami adalah wanita tangguh yang senang jalan-jalan, jadilah kita berempat jalan kaki ke penginapan. Ya, jalan kaki lagi. Sampe penginapan sekitar jam 18.00, ternyata jauh juga sob padahal di peta cuma sebuku jari. Setelah beres-beres kita cari makan ke sekitar Jl. Bantul (dari penginapan ke arah kiri +/- 50 m, terus belok kiri). Sederet Jl.Bantul ini tempat jual makanan, mulai  dari pecel lele, sate, ayam geprek, susu, bakso, sampe martabak juga ada! Dan yang paling penting harganya murah he he he.

Senin, 6 Juli 2015

                Di Penginapan Pugeran ini kita bisa pesen makanan/minuman, mulai dari jam 07.00-22.00. Plihan makanannya gak banyak, tapi penyelamat banget karena kalo pagi jarang ada warung yang buka. Setelah pesen nasi goreng bungkus (Rp 9.000,-), kita pergi ke Jawon Adventure buat sewa tenda karena rencana malam kita mau camping! Sewa tenda di Jawon Adventure ini lumayan murah, dan lokasinya se arah dengan jalan ke Gunungkidul. Tenda dome u/ 4 org (Rp 30.000,-), 2 matras (Rp 3.000,-/matras) & senter (Rp 5.000,-) dengan total Rp 40.000,- aja. Karena hari ke2 & ke3 ini rencananya kita banyak main di pantai yang jauh dari Yogya, kita sewa mobil (Rp 450.000,-/hari include bbm & supir). Perjalanan ke pantai-pantai di Gunung Kidul sekitar 1,5 – 2 jam tergantung. Setelah bayar tiket masuk Rp 9.500,- ajah kita uda bisa ngunjungin 8 pantai : Pantai Baron, Kukup, Sepanjang, Drini, Krakal, Sundak, Pulang Syawal/Indrayanti dan Poktunggal.

                Pantai pertama yang didatengin adalah Pantai Kukup. Di pintu masuk pantai ini ada banyak tukang makanan yang jual rumput laut goreng, keripik undur-undur, keripik udang & udang goreng.Harganya sekitar Rp 5.000-Rp 10.000,- dan kyknya wajib dicobain kalo ke Pantai Kukup.

                Setelah puas main kita makan di sekitar pantai, kebetulan karena puas gak terlalu banyak tempat makan yang buka. Kita berhenti di salah satu warung dan makan siang bakso (Rp 10.000,-), dan mie ayam (Rp 10.000,-). Kita lanjut ke Pantai Drini, di pantai ini kita bisa ke atas bukit yang letaknya ada di seberang pantai. Untuk naik bukit ini tinggal nyebrang sedikit dan naik tangga aja ke bukitnya.

                Selanjutnya kita ke Pantai Pulang Syawal/Indrayanti. Pantai ini adalah salah satu yang paling ramai di Jogjakarta, di sepanjang pantai banyak restoran dan tukang jualan makanan. Kalo mau main di pantai ini, mendingan ambil jalan lurus kearah kanan, setelah ngelewatin batu-batuan ada spot bagus buat nikmatin pantai (anti ramai!)

                Pantai terakhir yang kita datengin adalah Pantai Pok Tunggal, akses ke pantai ini susah, gak ada penerangan, cuma ada satu jalur mobil & dipake gantian sama motor yang lewat. Dari jalan utama ngelewatin batu-batu sekitar 1-1,5 km, baru sampe di tempat parkir. Setelah sampe di Pantai Pok Tunggal jam 17.00 an, kita langsung cari spot buat diriin tenda. Setelah struggle sejam kita para amatir akhirnya berhasil ngediriin tenda  (baca : dibantuin sama tetangga sebelah yang baik dan tidak sombong). Kebetulan malam itu cuma ada 2 tenda, tenda kita dan tenda sesepuh – sesepuh dari UNY. Malem itu kita cuma sedia roti dan pop mie buat masing – masing. Apadaya karena bukan musim liburan, nggak ada tempat makan yang buka. Toilet pun gak buka. Kita nggak kepikiran buat masak samasekali, alhasil gak nyewa alat masak. Jadilah jam 19.00, kita yang mulai kelaparan ngegerogotin persediaan roti, dilanjutkan dengan pikiran “apa makan pop mie kremes ya…”.

                Setelah jam 20.00, kita udah kelaperan banget, akhirnya kita pasrah dan ngemis ke sesepuh-sesepuh UNY. Untung mas-mas nya ini mau masakin air panas buat kita nyeduh pop mie. Maaf ya mas kita amatir… Btw Bintang malem itu indah banget, cakep sob. Dian Sastro aja kalah. Sayang kita gak ada yang bawa tripod…

Selasa, 7 Juli 2015

                Sekitar jam 5 kita bangun untuk liat sunrise. Di Pantai Pok Tunggal ini, ada spot  “Bukit Panjung” buat ngeliat sunrise/sunset.  Letaknya di kiri pantai, naik tangga semen, dilanjutin jalan kaki sedikit ke Bukit Panjung lewat jembatan anyaman bambu. Kalo pagi buta belom ada penerangan samasekali, jadi mending jaga-jaga bawa senter!

                Setelah ngeliat sunrise kita turun buat beres-beres tenda, saat itulah kita melihat ternyata ada warung yang buka!!! Kayak ketemu berlian di tumpukan jerami, kita langsung nyerbu warung walau cuma makan makan indomie (Rp 8.000,-) & nasi goreng (Rp 8.000,-). Selesai ngenyangin perut dan bersih-bersih di toilet, kita langsung beres-beres tenda karena jam 09.00 mau cabut ke Goa Pindul.

                Sampe di Goa Pindul sekitar jam 11.00, kita pilih wirawisata (Rp 40.000,- Goa Pindul & Rp 50.000,- Kali Oya). Buat yg pake kacamata/sandal bisa dititip ke guidenya pas rafting. Di sekitar daerah wisata ini juga banyak yang nawarin case hp anti air buat yang mau foto underwater, harganya Rp 20.000,-an (bisa ditawar!). Setelah daftar di loket dan bayar kita bakal disuruh siap-siap, nitipin barang berharga di tempat penitipan, pilih ban, baru raftingnya bisa dimulai! Goa Pindul ini adalah salah satu goa yang masih aktif, tapi udah nggak terlalu banyak dihuni sama kelelawar-kelelawar karena dibuka jadi tempat wisata.. Ada juga spot untuk lompat setinggi 1,5 m yang di atasnya ada seberkas cahaya mentari masuk, indahnya kayak cahaya dari sorga…

                Selesai rafting di Goa Pindul, kita bakal naik mobil bak sekitar 5 menit untuk ke Kali Oya. Kali Oya ini airnya tenang, jernih, dan banyak air terjunnya, Ada beberapa spot buat lompat juga mulai dari yang 5 m, 10 m, sampe 13 m.Sepanjang perjalanan kita bakal ngelewatin pematang – pematang sawah dan tumbuhan kayu putih

                Setelah selesai rafting di Kali Oya kita bakal dijemput lagi naik mobil bak ke basecamp. Di basecamp kita bisa minum wedang jahe anget sepuasnya, gratisss! Angetnya itu loh sob, kaki di kepala, kepala di kaki. Gadeng, maksudnya dari kepala sampe ujung kaki… Selesai bersih – bersih di toilet (Rp 2.000,-) kita kelaperan (lagi). Tujuan awal ke pantai-pantai indah Yogyakarta bak di surga ini melenceng jadi wisata kuliner! Kita berhenti di salah satu warung makan padang, ikan bawal goreng + nasi sepuasnya + daun papaya pahit-pahit nagih + ambil kuah opor yang banyak + teh manis Rp 11.000,- ajah. Setelah puas menyenangkan perut, kita pergi ke Bukit Bintang yang konon katanya tempat hits di Yogyakarta. Sampe di Bukit Bintang sekitar jam 17.00, kita langsung cari spot buat ngeliat sunset. Masuklah kita ke rumah makan lesehan. Kita pesen ayam bakar + nasi (Rp 20.000,-) dan teh manis anget (Rp 5.000,-). Harganya emang cenderung pricey karena menang view, tapi ternyata view nya emang lumayan bagus, walaupun yang keliatan bukan bintang – bintang tapi lampu-lampu kota Yogya…

Rabu, 8 Juli 2015

                Sekitar jam 09.00 kita keluar dari penginapan. Destinasi pertama tak lain dan tak bukan : cari sarapan! Pilihan hati tertuju ke salah satu rumah makan dengan dekorasi merah – merah, letaknya di deket Taman Sari. Batagor Ageung, Nasi Rawon, opor ayam masing – masing Rp 8.000,- ajah ditambah es teh manis (Rp 3.000,-) dan kerupuk (Rp 500,-). Dari Penginapan Pugeran ke Taman Sari cuma perlu sekitar 10 menit jalan kaki alias deket sob, jgn tergiur sama tawaran tukang becak atau andong ya. Sekitar jam 10.00 kita sampe di Taman Sari (tiket masuk : Rp 5.000,-). Pintu masuknya ada di perumahan penduduk, dan untuk masuk harus lewat perkampungan dulu. Bangunannya tradisional banget…

                Selesai keliling Taman Sari jam 12.30 an kita cari makan lagi, kebetulan ada Ayam Cobek Prabowo. Ayam goreng + nasi Rp 8.500,- ajah. Model – model kita emang nggak bisa tahan mata sama perut kalo ketemu yang murah-murah. Setelah itu jam 13.00 kita berangkat ke Keraton Yogyakarta, cuma sekitar 5-10 menit dari Taman Sari. Tapi apa boleh buat ternyata Keraton nya tutup dalam rangka menghormati bulan ramadhan saudara-saudara! Dengan patah hati akhirnya kita cabut ke Benteng Vredeburg naik becak (Rp 15.000,-/becak).

                Sampe di Benteng Vredeburg sekitar jam 13.30 (tiket : Rp 2.000,-). Benteng Vredeburg ini dibagi jadi 3 zona diorama tentang history Indonesia yang detail miniaturnya sampe ke ujung kuku. Bagus banget, gila gimana cara bikinnya, niat banget sob, apakah ini campur tangan seluruh seniman Yogyakarta, sob? Biarkan Tuhan yang menjawab aja sob.

                Sekitar jam 15.20 kita keluar dari Benteng Vredeburg, dan nyempetin ke Pasar Beringharjo. Letaknya di sebelah kanan benteng, tinggal jalan kaki +/- 100 meteran ngelewatin tukang makanan. Barang-barang Pasar Beringharjo ini murah banget kalo dibandingin sama Malioboro, contohnya kita beli gelang cuma Rp 20.000,-/12 pcs. Tapi pasar ini cepet tutup, sekitar jam 4 an pedagang-pedagang disana udah mulai beres-beres tutup toko.

                Malemnya, sekitar jam 19.00 kita cabut ke Malioboro dan makan di salah satu warung makan lesehan. Lele goreng (Rp 10.000,-) + nasi  (Rp 4.000,-), mahal ya gaes. Setelah makan dan beli berbagai oleh – oleh (baca : memilih dgn sangat selektif), kita balik ke penginapan karena udah jam 21.00. Tapi apa mau dikata rencana awal naik transjog batal karena ternyata udah nggak ada jurusan ke MT. Haryono (trayek 3A). Kita pun berakhir dengan naik taxi (Rp 50.000,-) ke penginapan dengan catatan mampir dulu untuk beli bakpia pathok 99 khas Yogya di Jl. Bhayangkara (Rp 30.000,-/kotak isi 20 rasa keju, coklat, kacang hijau & Rp 40.000,-/kotak isi 20 rasa green tea, pisang, durian).

Kamis, 9 Juli 2015

                Destinasi pertama hari ini adalah : Keraton Yogyakarta. Sekitar jam 08.30 check out dari penginapan, kita berangkat cari sarapan ke Brongkos Handayani yang terkenal banget, posisinya ada di deket Plengkung Gading Alun-Alun, nasi melimpah + brongkos telur Rp 14.000,- aja. Walau lagi bulan puasa & masih pagi, banyak pelanggan yang ngantri buat bawa pulang. Puji Tuhan dari Brongkos Handayani ada bapak – bapak baik hati mau nganterin kita ke ke Keraton Yogya, walaupun tinggal jalan kali +/- 15-20 menit (ngelewatin alun – alun Yogya) kita yang gak tau jalan dan arah ini kayak ketemu penyelamat… Sampe di Keraton Yogya sekitar jam 10.30 tiket masuk (Rp 5.000,-/org & Rp 1.000,-/kamera).

                Setelah keliling – keliling jam 12.00 an kita keluar dari Keraton Yogya dan cabut ke DGTMB Shop, cuma 10 menit jalan kaki dari Keraton Yogya! DGTMB Shop ini adalah artspace kepunyaannya Mas Eko Nugroho. Pas kita dateng lagi ada group show : DGTMB Versus Project #14 “WE ARE CONCERN ABOUT NOTHING”

                Puas ngeliat – liat di DGTMB, kita makan siang lagi di Batagor Ageung (Rp 8.000,-). Karena jam 20.00 kita udah harus naik kereta balik ke Jakarta, kita sepakat buat ngedatengin beberapa artshop/gallery di Yogya. Tempat pertama yang didatengin adalah Cemeti Art House, kebetulan lagi ada pameran “Bittersweet Manis Getir”. naik becak dari Rp 15.000,-/becak dari DGTMB di Jl. Kedipaten Kidul no 28. Sekitar 10 menit kemudian, agak nyasar dan beberapa kali buka-tutup peta, akhirnya kita sampe. Cemeti Art House di Jl. D.I. Panjaitan No.41 ini teduh dan adem. Tempatnya gak terlalu luas, tapi homey banget!!!

Processed with VSCOcam with hb2 preset                Sekitar jam 14.00, kita pindah lagi ke Kedai Kebun Forum. Tinggal jalan kaki 5 menit dari kearah perempatan Jl. Tirtodipuran, terus belok kiri dan jalan sedikit. Kedai Kebun Forum ini artshop dengan konsep gabung sama restoran. Harga makanannya agak pricey untuk kota Yogya karena di sekitar situ banyak penginapan orang bule.

    Puas ngeliat-liat kita jalan lagi ke Langgeng Art Foundation” di Jl. SuryodiningratanDari Kedai Kebun Forum jalan lurus aja sekitar 10 menit, letaknya ada di sebelah kiri jalan. Langgeng Art Foundation ini terbagi jadi 3 lantai, lantai pertama restaurant, dan lantai kedua & basement untuk pameran. Kebetulan pas kita kesana lagi ada pameran dengan tajuk “Awang-Awangan”.

              Selanjutnya kita ke “Ark Galerie” yang lokasinya deket banget dari Langgeng Art Foundation, ada di sebelah kanan jalan & tinggal lurus aja sekitar 100 meteran. Ark Galerie ini adalah gallery yang gedungnya berbentuk ark. Gedungnya gak luas, tapi eye-catching banget. Saat itu lagi ada pameran “Belok Kiri Jalan Terus” karya nya.

              Karena udah sore, sekitar jam 16.00 kita balik lagi ke penginapan. Dari Ark Galerie ke penginapan pugeran tinggal jalan kaki lewat Jl. Pugeran  (jalan 10 meter dari Ark Galerie, terus belok kanan) sekitar 10 menit udah tembus ke Jl. MT. Haryono.

Jumat, 10 Juli 2015

              Kita naek kereta pulang Taksaka Malam (Rp 260.000,-), berangkat jam 20.00 tapi sampe di Jakarta telat sekitar 1.5 jam.Puji Tuhan selamat sampai Jakarta! Walau t e r i k, p a n a s, dan m a c e t tetep jadi kota kesayangan (bohong). Definitely coming back to Yogya!!!

Note :

  • Pro & kontra travelling deket lebaran : Harga tiket kereta h-1 lebaran pasti naik, setengah kali lipat lebih mahal daripada harga biasa. Tapi deket hari h lebaran selalu ada promo kereta api, contohnya dari Jakarta-Yogya eksekutif kisaran harga 400rb-500rb didiskon jadi cuma 260rb. Makin deket lagi sama lebaran, KAI ngeluarin promo tiket kereta makin murah tapi kapasitas terbatas. Ini yg biasa diburu sama orang-orang sejagad raya dan ludes dalam hitungan menit, tiket eksekutif dibandrol cuma 49rb-129rb aja.
  • Di Stasiun Tugu banyak tempat makan/café, tempat duduk buat yang mau nunggu (baca: tidur), ada grocery store juga buat yang mau beli snack.
  • Jam operasional Trans Jogja cuma dari jam 05.00-21.30, tapi sekitar jam 21.00 rata-rata transjog udah gak beroperasi lagi.
  • Harga tiket per orang untuk trans jogja Rp 3.600,-, dan harus bayar pake duit pas. Kalo bayar pake 4rb an, 400 rupiahnya gak dibalikin, jadi lebih baik kalo gak mau repot mending pake kartu flazz.
  • SELALU tanya harga makanan sebelum order/makan, salah langkah kita bisa dimahalin sama yg empunya tempat makan.
  • Bus Yogyakarta – Borobudur ada beberapa, tapi semua sama dan pasti dituruninnya di halte Borobudur. Yang bikin nyesek adalah harga lokal Rp 10.000,-, wisatawan lokal Rp 20.000,- dan turis asing Rp 25.000,-.
  • Dari halte kita punya beberapa pilihan buat ke gerbang masuk Borobudur, naik andong/becak/jalan kaki. Sangat disarankan untuk jalan kaki karena jaraknya gak terlalu jauh dan jalannya tinggal lurus doang sampe perempatan, terus belok kanan.
  • Kalo ke Borobudur lebih baik jaga2 bawa topi/payung.
  • Bus Borobudur-Yogyakarta cuma ada sampe jam empat- setengah lima sore.
  • Trayek south ringroad/Dongkelan – atau MT.Haryono – south ringroad/Dongkelan Cuma ada sampe jam 16.00, selebihnya harus jalan kaki atau naik becak.
  • Rental car di Yogya banyak banget karena kebanyakan lokasi wisata di Yogya cuma bisa dijangkau pake kendaraan pribadi, rata-rata 12 jam + bbm + supir tarifnya Rp 450.000-Rp 600.000,- tergantung objek wisata yang mau dipergiin. Atau bisa juga sewa motor dgn tarif Rp 50.000,-Rp 100.000,-
  • Sewa Jawon Adventure berlakunya 24 jam, jadi sebelum 24 jam harus dikembalikan lagi kalo nggak mau kena charge tambahan, dan kita harus nitipin 2 ktp sebagai jaminan.
  • Di daerah wisata pantai Gunung Kidul, bayar parkirnya agak mahal (Rp 5.000,-/mobil
  • Di Taman Sari lebih baik cari guide, banyak kok bapak-bapak yang nawarin jadi guide. Dengan guide kita jadi lebih ngerti tentang Taman Sari & history nya. Dibanding cuma keliling – kelilling dan gak ngerti apa – apa..
  • Datang ke Pasar Beringharjo harus pagi, karena sekitar jam 4 sore para pedagangnya udah tutup toko.
  • Kalo mau ke Keraton Yogyakarta, dari pintu masuk taman sari jalan terus aja sampe ketemu pertigaan pasar, belok kiri, ngelewatin Ayam Prabowo ada pertigaan, belok kanan.
  • Buat yang mau beli bakpia, mending naik becak aja dari Malioboro (Rp 5.000,-/becak). Dan dianterin pulang pergi
  • Bakpia rasa keju, coklat, kacang hijau tahan sekitar 10 hari, sedangkan rasa green tea, pisang, durian cuma tahan sekitar 4 hari.

Don’t be a stranger! Catch me on my social media down below
Twitter
LinkedInRSS

Advertisements

2 thoughts on “Yogyakarta

  1. klo baca2 tentang JogJa inget film Daun Di Atas Bantal about life of civil society (rakjat djelata)
    -_-
    nice post..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s