Dipalak di Ninh Binh, Vietnam

            Neeng Beeng ato kalo bahasa Vietnamnya “Ninh Binh” mungkin emang gak sepopuler Halong Bay atau Ho Chi Minh City. Tapi gak terkenal bukan berarti nggak bagus. Jadi sesuai dengan kata-kata orang bijak di luar sana “tak kenal maka tak sayang” berangkatlah gue dan keluarga ke tempat yang bersangkutan menggunakan tur Alova, sama kayak tur yang ngebawa kita ke Halong Bay kemarin (kita mah gitu orangnya nggak mau pindah-pindah, setia…)Untuk ke Ninh Binh ini, kita dapet harga $35… Mungkin karena beli dari hotel.  Kalo di travel agent bisa jadi lebih murah, tapi bisa juga lebih mahal, hanya Allah yang tahu.

            Sesuai dengan janji yang alangkah baiknya jika ditepati, kita dijemput di depan hotel jam 8 pagi waktu setempat. Setelah menunggu dengan cemas dan bolak balik ke kamar mandi ribuan kali, akhirnya kita dijemput  pake bus yang sama sama kayak yang ngejemput kita ke Halong Bay kemarin (ya iyalah sama kan satu kampeni), formasinya 2-1 kayak pemain sepakbola jadi legaaa banget.

Baca pengalaman travelling gue ke Halong Bay disini!

            Perjalanan ke Ninh Binh ini cuma 1.5 jam aja, alias tetep lama bok . Jadilah perjalanan ini gue habiskan dengan tidur bangun tidur bangun begitu seterusnya sampe tersanjung nerusin season ke 9. Pokoknya entah kenapa lama. Padahal bus yang dipake Alova ini enak banget, bersih, full air-con, dan yang paling penting ada wifinya. Sumpah ada wifinya, udah gitu speednya lumayan kenceng bisa dipake buat buka fesbuk, twitter, nonton yutub, ato mungkin donlot film seri. Yang terakhir enggak ya.

            Sekitar jam 10.00 an kita nyampe di tkp. Guidenya ngasih dua pilihan, yang pertama kita bisa jalan-jalan sekitar situ buat shopping atau yang kedua kita bisa naik sepeda keliling daerah sekitar yang pastinya seru banget. Waktu yang dikasih juga lumayan lama, 30-45 menit.  Tentu aja gue dan keluarga mutusin buat naik sepeda jalan-jalan window shopping karena gue gak bisa naik sepeda kasian oma & opa gue yang udah lumayan berumur takut capek.

Ninh Binh_3421.jpg

ninh binh_1280.jpg

ninh binh_6557.jpg

ninh binh_2714.jpg

Ninh Binh_9596.jpg

            Setelah pada selesai naik sepeda, kita makan bareng di sebuah restoran yang udah ditunjuk dari pihak tur. Makannya all you can eat prasmanan gitu, dan ternyata dishesnya kebanyakan makanan Vietnam a.k.a gue gak terlalu ngerti ini makanan apa, tapi kebanyakan mirip-mirip sama makanan indo, nasi goreng, mie, ayam, sate kambing, rolls, dsb.

ninh binh_8957.jpg

Nah selanjutnya kita bakal menyusuri Tam Coc.  . Di Tam Coc ini ada sungai yang panjangnya kayak uler tangga, membelah gugusan-gugusan batu karst dan sawah. Ya kayak gitu deh kurang lebih deskripsinya. Kalo kata orang,sih Tam Coc ini versi daratnya Halong Bay.

Ninh Binh_9316.jpg

Ninh Binh_7487.jpg

            Masing-masing pengunjung bakal naik sampan berdua-dua yang bakal dikayuh sama ibu-ibu atau bapak-bapak yang bertugas disitu. Jadilah gue, tante gue dan satu orang ibu yang tugasnya ngayuh, naik sampan bertigaan. Lalu terjadilah cinta segitiga diantara kita. Nggak deng becanda, serius amat bacanya. Yang bikin gue terheran-heran adalah ibu ini ngayuhnya nggak cuma pake tangan men, tapi pake kaki juga. Pake kaki. Sumpah ini aneh banget, gue nggak ngerti kenapa dia pro banget pake kakinya buat ngayuh sampan itu. Tapi balik lagi kata pepatah, kita bisa karena biasa, gue yakin itu.

            Singkat cerita, setelah ngelewatin beberapa batuan karst…

15 menit pertama

            “Wah gila bagus banget… Kok bisa ada sawah di tengah-tengah kayak beginian. Di Indo nggak ada yang kayak begini ya?”

Ninh Binh_5540.jpg

30 menit berikutnya

            “Hehe iya bagus tapi kok mulai panas ya” *tetep foto-foto sambil mulai buka payung*

Ninh Binh_8178.jpg

1 jam setelahnya

            “Gila panas banget mungkin gue bisa nyeplokin telor di atas kepala.. Kapan baliknya ini buset kok nggak nyampe-nyampe”

Ninh Binh_5570.jpg

            Kira-kira begitulah percakapan yang gue ucapkan selama naik sampan, semata-mata karena ibunya nggak ngerti bahasa indo. Tapi beneran deh, itu panas terik banget, kurang lebih sekitar 1 jam 30 menitan kita disitu. Yang agak ngeselin adalah, di satu titik perhentian kita dikerubungin sama penjual makanan-minuman yang agak “maksa” supaya kita beli dengan alasan buat dikasih ke tukang kayuh sampan padahal akhirannya makanan/minuman itu bakal dibalikin lagi ke tukang jualannya. Setelah aksi tutup mulut dan juga geleng geleng kepala kayak lagi disko yang cukup manjur, kita berhasil meloloskan diri dari kerumunan tersebut. Tapi terakhir pas mau turun dari sampan dengan sangat agresif ibu-ibu yang tadi ngayuhin teriak-teriak “Money lady money, tu dollar!!”. Jadilah gue dan tante gue ngasih $2 ke ibu itu (setara dengan 45.000 dong). Eh terus dia teriak lagi,  “Tu dollar ich”. Ich ich apaan nih, oh maksud dia masing-masing bayar dua dollar. Akhirnya total kita keluar $4 (90.000 Dong) buat ibu-ibu itu. Disitu gue baru sadar, mungkin begini rasanya dipalak.

            Selesai naik sampan, waktu udah nunjukin pukul 14.30 an aja.  Tujuan berikutnya adalah Hoa Lu Temple, jaraknya sekitar 15 menit dari Tam Coc. Setelah turun dari van, yang pertama kali gue notice adalah gerbang/gapuranya yang gede banget.

Ninh Binh_4729.jpg

Terus setelah celingak celinguk kesana sini, yaaa templenya agak kecil dan udah tua banget gitu…

Ninh Binh_7503.jpg

Ninh Binh_2194.jpg

ninh binh_4666.jpg

Ninh Binh_4954.jpg

Ninh Binh_9103.jpg

Nggak sebagus yang gue expected sih, tapi mungkin kalo kalian suka historical places bisa dateng kesitu.  Hoa Lu temple ini destinasi terakhir di one day tour Ninh Binh, setelah itu kita langsung balik, nyampe di hotel sekitar jam 17.30. Mau tau experience gue & keluarga  setelah sampe di hotel? (Yauda kalo nggak mau tau tetep gue kasih link nya kok…) Read my experience visiting Hanoi, Vietnam here!

1 Rupiah = 0.64 Dong (July 2016)

 
Don’t be a stranger! Catch me on my social media down below
Twitter
LinkedInRSS

Advertisements

One thought on “Dipalak di Ninh Binh, Vietnam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s