Pulau Peucang, Surga Kecil di Ujung Jawa Barat

Sepulang dari negeri di atas awan (a.k.a the magnificent Dieng) gue dan beberapa temen dengan sotoy mulai nyari destinasi selanjutnya. Yang pertama kali terlintas tak lain adalah : Peucang. Tapi letaknya di Ujung Kulon, dan usut-punya usut ternyata nggak ada kendaraan umum kesana, jalanannya juga berkelok-kelok kayak jalan panjang mencari cinta…

Akhirnya setelah ngebujuk sana-sini dan berhasil ngumpulin total 8 orang dengan formasi 3 cewek 5 cowok, kita putuskan buat ikut open trip. Yha, kali ini kita serahkan semuanya kepada agen travel. Ngubek-ngubek internet pun berlangsung, sebelum akhirnya pilihan kita jatuh kepada Wuki Traveller. Dengan harga yang menurut gue murah banget all in Rp 700.000,- aja untuk 3 hari 2 malem

 (transport Elf AC dari Jakarta, makan 5x, canoing, life jacket, dokumentasi, dan tempat nginep di barak).

Jumat, 3 Juni 2016

            Kita kumpul di meeting point Plaza Semanggi sekitar jam 21.00. Perjalanan dimulai sekitar jam 21.30 menuju Dermaga Sumur. Dua jam pertama (terpaksa) dihabiskan bermacet ria keluar dari Jakarta yang malem itu entah kenapa harus banget turun hujan. Salah satu temen gue yang kepalanya botak tapi tidak seksi, kita sebut saja namanya Reza nyeletuk dengan penuh keyakinan diri : “Gue seneng banget nih kalo naik bus malem gini, feel serunya dapet banget gitu.” 10 menit kemudian setelah nyeletuk dia tidur. Ya, dia tidur padahal katanya paling seneng naik bus malem. Tidurnya paling nyenyak diantara kita ber delapan, disertai dengan kepala ajojing waktu busnya ngelewatin jalanan berbatu. Ya, emang gitu orangnya.

Sabtu, 4 Juni 2016

            Setelah melewati kurang lebih 5-6 jam bumpy ride digoyang kanan kiri atas bawah yang kurang lebih mirip banget sama 4D simulator, sekitar jam 5 pagi kita sampai di Dermaga Sumur. Semuanya pun berebut kamar mandi dan ngantri buat cuci muka-tangan-gigi. Mungkin pada takut ketauan bau mulut sama bau kakinya.  

            Selanjutnya, kita harus nunggu buat naik kapal penyebrangan dari Sumur ke Pulau Peucang. Emang dasar nggak mau rugi, akhirnya kita (baca : gue dan Kristian) keliling-keliling dan nyempetin buat ngeliat sunrise yang gak keliatan sunrisenya karena ketutupan pohon kelapa. #sunrisegagal1

SIAP MASUK BLOG_1980.jpg

            Setelah puas-puasin keliling Dermaga Sumur (yang ternyata mirip banget sama Muara Angke, deket sama pasar ikan dan perumahan penduduk), main kartu di depan warung, dan ngenyangin perut dengan menyantap satu mangkok indomie kuah maknyos, sekitar  jam 7.30 kita siap-siap buat nyebrang ke Pulau Peucang. 2 jam perjalanan ditempuh membelah ombak, sebelum akhirnya kita sampai di Pulau Badul buat snorkeling.

SIAP MASUK BLOG_6501.jpg

SIAP MASUK BLOG_371.jpg

SIAP MASUK BLOG_2699.jpg

SIAP MASUK BLOG_1790.jpg

            Ya, Pulau Badul ini kecil banget. Banget. Saking kecilnya mungkin kita bisa ngelilingin pulau ini sekitar 3 menitan jalan kaki. Tapi asli, pulaunya bersih banget nggak ada sampah satu pun, airnya juga jernih. Tapi sayangnya, ombak lagi gede banget jadi terumbu karangnya nggak keliatan terlalu jelas. Pulau Badul ini nggak punya dermaga jadi ombak yang selalu ngarah ke Pulau Badul bikin kita susah pas berenang buat kembali ke perahu. Pokoknya butuh tenaga ekstra!!

            Selanjutnya kita nempuh satu jam tersisa buat sampai ke Pulau Peucang. Kelaperan, kedinginan, dan ombak yang entah kenapa makin gede ngebuat kita semua rasanya mau cepet-cepet aja nyampe ke pulau.

SIAP MASUK BLOG_8858.jpg

SIAP MASUK BLOG_9267.jpg

SIAP MASUK BLOG_8288.jpg

SIAP MASUK BLOG_1587.jpg

              Akhirnya sekitar jam 11.30 kita menjejakan kaki di daratan. Satu kalimat yang masih terbayang sampe sekarang di pikiran gue : Wow is this real. Beneran, ini pulau terbersih yang pernah gue datengin.

SIAP MASUK BLOG_5948.jpg

Asli, bersiiiih banget i nearly lick the sand! Airnya bening banget bos, nyatu sama pasir mirip milk tea kurang bobba doang. Pas mau foto-foto, lah kok begini. View di belakang kayak background foto studio yang kepisah sama kita-kitanya. HAHA!

SIAP MASUK BLOG_2390.jpg

SIAP MASUK BLOG_4715.jpg

SIAP MASUK BLOG_5673.jpg

SIAP MASUK BLOG_3318.jpg

SIAP MASUK BLOG_2840.jpg

SIAP MASUK BLOG_5704.jpg

            Setelah makan siang yang diatur sama pihak Wuki Traveller, bagi-bagi kamar (baca : barak) pun dimulai. Barak yang disediain cukup buat nampung 8-9 orang, cewek cowok dipisah. Awalnya kita mau gabung ber-8 tapi karena satu dan lain hal kita dikasih dua kamar kecil yg masing-masing bisa nampung 4 orang. Terimakasih untuk sesepuh-sesepuh Wuki Traveller (yang mungkin sadar kita bakal super berisik).

            Sekitar 14.30, gue dan yang lain lanjut trekking ke Karang Copong. Konon katanya trekking ini bisa ditempuh sekitar satu jam, jadi kalo pulang-pergi total sekitar 2 jam.

SIAP MASUK BLOG_5387.jpg

SIAP MASUK BLOG_7888.jpg

SIAP MASUK BLOG_1904.jpg

SIAP MASUK BLOG_1191.jpg

                 Sebenernya cuma soft tracking biasa, cuma modal ngikutin jalan setapak yang cukup jelas. Hati-hati aja kepeleset karena hutannya lembab. TAPI gue saranin pake sepatu kalo bisa ada kaus kakinya, KARENA selama satu jam itu lo akan melewati hamparan markas semut-semut merah, yang subahanalove banyak pake banget. Pas kita nyenggol sedikit aja kediaman semut-semut merah yang tidak merayap di dinding tapi di tanah itu, mereka kayaknya marah banget sampe melancarkan perang puputan ke kita. Pokoknya sepanjang jalan itu yang gue rasakan adalah gatel di sekujur kaki, disertai dengan merah-merah pas selesai tracking. Apes wae. Untung aja Karang Copongnya (((lumayan))) bagus.

SIAP MASUK BLOG_1755.jpg

SIAP MASUK BLOG_3294.jpg

Hutannya juga jarang didatengin jadi masih tersebar rusa-rusa yang lari-larian aja gitu di hutan.

Sepulang dari Karang Copong yang ternyata mirip-mirip sama Bali itu, kita lanjut ke nyebrang pake kapal ke Cidaon, jaraknya kurang lebih cuma sekitar 10 menit aja.

SIAP MASUK BLOG_5532.jpg

SIAP MASUK BLOG_4739.jpgDi Cidaon ini ada padang savanna yang penuh sama banteng, merak, rusa & babi hutan. Tapi karena udah kesorean dan matahari juga udah mulai turun, kita langsung pulang setelah selesai foto-foto dan mengabadikan momen yang indah itu. Cidaon bagus sih, sayang udah kesorean.

SIAP MASUK BLOG_4404.jpg

SIAP MASUK BLOG_310.jpg

SIAP MASUK BLOG_1231.jpg

Minggu, 5 Juni 2016

            Last day of the trip rencananya kita mau canoing di Cigenter. Tapi apa daya rencana sebatas keinginan manusia fana, kita yang malang ini nggak jadi canoing. Alesannya karena airnya pasang dan dan buaya-buaya pada keluar. Sebenernya canoing sama buaya itu seru juga, cuma kita yang masih muda ini masih mau hidup dan membangun karir. di masa depan.

SIAP MASUK BLOG_1864.jpg

            Akhirnya siangan dikit kita lanjut snorkeling di Pulau Oar. Pulau Oar ini udah deket banget dari pelabuhan sumur, mungkin sekitar 15 menit aja naik kapal. Pulaunya lebih besar dari Badul, dan lebih rame karena banyak yang jualan. Tapi surprisingly  pulaunya tetep bersih dan bahkan lebih bagus dari Badul, udah gitu banyak tambak ikannya!

SIAP MASUK BLOG_9249.jpg

SIAP MASUK BLOG_1577.jpg

SIAP MASUK BLOG_6360.jpg

SIAP MASUK BLOG_4171.jpg

            Setelah makan siang di kapal yang enak banget karena kelaperan, kita balik ke dermaga sumur buat bersih-bersih.  Di perjalanan pulang sekitar jam 17.30 kita berhenti di salah satu rumah makan padang buat makan malem, dan akhirnya nyampe Jakarta sekitar jam 21.00. Overall walaupun capek di perjalanan, Pulau Peucang worth it banget buat didatengin. Pantainya bagus banget aseliii, airnya bening banget kayak tetesan embun surga.

Notes :

  • Hati – hati kalo mau ikutan open trip, tanya detail perjalanan sejelas dan selengkap mungkin. Nggak sedikit penipuan berkedok agen open trip. Pastiin berapa kuota yang harus dipenuhin supaya open tripnya bisa jalan, karena banyak agen yang memilih untuk “tidak pergi” atau ngalihin pesertanya ke agen lain (yang harganya belum tentu sama) karena kuotanya nggak terpenuhi.
  • Buat yang sukanya plesiran atau jalan-jalan cantik, maaf kayaknya trip ini nggak cocok deh buat lo… Siap mental aja karena yang disediain serba apa adanya. Yang penting fun!
  • Bawa perbekalan (snack, minum, dll) dan tissue secukupnya karena di Pulau Peucang nggak ada warung.
  • Siapin cash secukupnya, in case aja karena harga minum yang dijual di Pulau Peucang dipatok Rp 10.000,- untuk semua jenis minum dengan berbagai ukuran, pokoknya sepuluh ribu!
  • Yang mau trekking ke Karang Copong gue saranin pake sepatu/sandal se comfort mungkin, karena bolak balik 2 jam itu nggak sebentar loh. Salah pake sandal/sepatu kaki bisa lecet-lechet.
  • Wuki Traveller ini terpercaya juga sih, karena nggak jadi canoing mereka balikin ke peserta Rp 50.000,-

Most of the photos were taken by sesepuh-sesepuh Wuki Traveller yang  terpaksa dengan berat hati bersedia meminjamkan action cam nya ke kita. Thanks!!

Don’t be a stranger! Catch me on my social media down below
Twitter
LinkedInRSS

Advertisements

4 thoughts on “Pulau Peucang, Surga Kecil di Ujung Jawa Barat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s