Ikut Open Trip Belitung

Emang ya kalo mau jalan2 itu kudu nekat. Kudu, harus, mesti. Contohnya trip gue ke Belitung ini. Sampe tulisan ini dibuat gue sendiri masih bingung, bisa-bisanya kabur pas lagi hectic ngerjain skripsi. Berawal dari ajakan gue ke Michelle buat jalan-jalan shantay sebenernya udah ngajakin beberapa orang tapi nggak ada yang mau, berangkatlah kita berdua ke Belitung.

Jumat, 13 Januari 2017

Perjalanan dari Jakarta-Tanjung Pandan makan waktu sekitar satu jam, flight gue (Nam Air, Rp 471.000,-) boarding jam 08.30 dari CGK dan sampai di Tanjung Pandan sekitar 09.35. Karena judulnya “liburan”, kita yang agak pemalas ini memutuskan untuk ikut open trip. Kita pilih open trip dari Amabel Travel, dengan harga Rp 900.000,-/org buat 3 hari 2 malam. Ikut open trip itu sebenernya enak, selain harganya terjangkau, semua diurusin sama pihak travel jadi kita nggak perlu repot bikin itinerary, sukur-sukur bisa nambah temen baru.

Setelah sampe di Bandara Tanjung Pandan, Mas Novi & Mbak Anna dari Amabel Travel udah nunggu di lobi kedatangan. Barengan sama 9 peserta lain, kita meluncur ke first stop, replika SD Muhammadiyah Gantong (Sekolah Laskar Pelangi). Replika SDnya nggak terlalu besar, ada 2 ruang kelas disusun memanjang dengan properti beberapa meja & bangku kayu memenuhi ruangan.

siap masuk blog cuy_170209_0015.jpg

siap masuk blog cuy_170209_0014.jpg

siap masuk blog cuy_170209_0018.jpgsiap masuk blog cuy_170209_0017.jpg

Walaupun cuacanya panas banget tapi banyak angin sepoi-sepoi yang puji Tuhan cukup membantu ya.. jadi ibu-ibu yang lagi sibuk foto pada nggak pingsyan.. Yang gue suka adalah Replika SD nya yang dibuat lengkap dengan pasir putih!!! Such a beauuu.

siap masuk blog cuy_170209_0013.jpg

siap masuk blog cuy_170209_0016.jpg

siap masuk blog cuy_170209_0019.jpg

Yang lucu pas ada dua anak asli daerah sini yang duduk2 di ruangan kelas. Salah seorang ibu2 peserta travel ngasih duit 10rb ke kedua anak ini, “Nih bagi dua ya buat jajan.” Terus kedua anak ini kebingungan “Uang apaan nih!” Karena yang dikasih duit baru, mereka kira uang palsu hahaha

siap masuk blog cuy_170209_0010.jpg

Bingung dapet duit baru

Nah selanjutnya kita dibawa ke Rumah Keong atau yang biasa disebut Dermaga Kirana. Lokasinya persis  di depan replika SD Muhammadiyah Gantong, lo tinggal loncat deh pokoknya. Ini tempat wisata baru yang lagi populer di Belitung, sebenernya Rumah Keong ini cuma dermaga aja, tapi dekorasinya yang lumayan unik mirip keong ngebuat rame pengunjung.

siap masuk blog cuy_170209_0012.jpg

siap masuk blog cuy_170209_0007.jpg

siap masuk blog cuy_170209_0009.jpg

Bahkan (katanya) dermaga nya pun cuma bohongan aja alias nggak dipake sama sekali, sampannya pun (katanya lagi) cuma properti. Yah….. diikuti helaan kecewa dari penonton.

siap masuk blog cuy_170209_0006.jpg

siap masuk blog cuy_170209_0008.jpg

Tempat ketiga yang kita datengin adalah Museum Kata Andrea Hirata (tiket masuk : Rp 50.000,-/org). Tapi gue nggak masuk karena bokek pelit. Walaupun nggak masuk kita juga bisa kok liat dari luar, bangunannya didominasi warna warni dan banyak penggalan quotes2 dari bukunya Andrea Hirata.

siap masuk blog cuy_170209_0003.jpg

siap masuk blog cuy_170209_0005.jpg

Next stop kita dibawa ke Kampung Ahok, jadi di depan rumah Ahok (yang naujubilahbinzalib gedenya kayak di sinetron2), ada rumah adat khas belitung yang ngejual souvenir/camilan khas belitung. Sebenernya nggak ada apa-apanya juga sih, cuma mungkin karena ada embel2 Ahoknya jadi rame banget aja.

blog_170219_0013.jpg

blog_170219_0014.jpg

Dengan tingkat kelaperan yang maksimal belom makan siang karena cacing-cacing di perut udah nyuri semua nutrisi, kita bertolak ke Warkop Millenium di daerah Manggar yang terkenal sama kopinya karena banyaaak banget warung kopi di sekitar situ. Salah satu yang terkenal ya Warkop Millenium ini. Walaupun makannya di warkop, tapi makannya nasi box dari travel HAHAHA.

blog_170219_0010.jpg

Setelah perut kenyang kita lanjut ke Vihara Dewi Kwan Im (katanya Vihara paling besar se-belitung), dan ternyata tempatnya emang bersih dan terawat banget. Bangunannya yang didominasi warna merah lumayan gede.

blog_170219_0008.jpg

110230.jpg

blog_170219_0007.jpg

blog_170219_0012.jpg

Dan seperti Vihara pada umumnya, lantainya bersusun ke atas. Kalo lo rela naik tangga sedikit ke bagian kanan, ada patung Dewi Kwan Im yang menjulang tinggi, pas gue dateng bagian belakang vihara masih dalam tahap rekonstruksi, tapi masih bisa dikunjungin kok & terbuka untuk umum.

blog_170219_0009.jpg

110107.jpg

blog_170219_0011.jpg

blog_170219_0005.jpg

Setelah puas foto-foto di vihara, selanjutnya Bang Novi ngebawa kita ke Pantai Tanjung Pendam (yang katanya adalah salah satu spot yang paling bagus buat ngeliat sunset). Gue ada pengalaman agak aneh di tempat ini. Karena gue & Michelle jalan2 agak jauh dan emang memisahkan diri dari rombongan, tiba-tiba ada bapak2 yang nyamperin kita dan nanya jam. Bapak ini sendirian, pakaiannya ((agak)) lusuh dan matanya nggak fokus kayak orang mabok. Setelah nanya jam, bapak ini berlanjut ke nanya nama, alamat dan tempat tinggal. Paan ni emang gue buku telepon. Bukannya serem atau gimana sih karena sebenernya di sekitar situ daerahnya lumayan rame sama pengunjung, cuma aneh banget aja. Gue dan Michelle tanpa ba bi bu ngibrit ke tempat lain.  

blog_170219_0006.jpg

blog_170219_0004.jpg

Sekitar jam setengah 6 sore pas gue nyampe, pantai ini udah lumayan rame. Tapi ternyata ramenya sama orang-orang yang ngegali keong. Pokoknya sejauh mata memandang lo cuma bisa liat pantai, pantai, dan pantai yang alhamdulilah lumayan bersih walaupun pasirnya putih butek …

blog_170219_0002.jpg

110108.jpg

blog_170219_0003.jpg

blog_170219_0001.jpg

Sabtu, 14 Januari 2017

Hari kedua sekitar jam 7.30 kita semua udah siap2 di lobby penginapan, rencananya kita bakal hopping island. Tapi sebelum itu kita mampir ke Mie Atep Belitung buat isi perut… (jangan lupa, minumnya harus pesen es jeruk kunci). Asli ya gue nggak pernah nyobain es jeruk kayak es jeruk kunci khas Belitung ini, rasanya campur-campur antara asem-manis, dan agak sedikit bitter di belakang lidah. Lebih enak diminum dingin-dingin semriwing. Sirupnya ini bisa dibeli di toko oleh2 khas belitung, dan gue sebenernya agak nyesel nggak beli agak banyakan…

siap blog_170219_0019.jpg

Mie Atepnya (jujur) gue nggak terlalu suka, karena menurut  gue kurang cocok aja sebenernya mie pake emping? dan kentang?  ehe kyk hubungan yang dipaksakan gitu. Tapi harus kuakui rasanya emang not bad, apalagi kuahnya yang manis tapi gurih.

siap blog_170219_0020.jpg

Pas lagi asik-asiknya ngunyah udang eh mendadak turun hujan. Asli apes. Saat itu sekitar jam 8.30, dan ujannya deres minta amypun. Kita yang hanya butiran debu dan nggak bisa melawan kuasa Tuhan pun cuma bisa bengong mikirin nasib hopping island yang terancam batal.  Gimana kelanjutannya nanti? Read my hopping island experience here!

Minggu, 15 Januari 2017

Hari terakhir, masih ada 2 stop yang harus dipergiin. Berangkat dari penginapan sekitar jam 7.30, kita langsung cao ke Danau Kaolin yang sebenernya sisa-sisa pertambangan kaolin. Bahkan di bagian belakangnya kita masih bisa ngeliat truk pengangkut pasir dan pertambangan yang masih dikerjain. 

20170221_170221_0007.jpg20170221_170221_0006.jpg

Sejujurnya Danau Kaolin ini nggak ada apa-apa sih… Cuma unik aja karena warna airnya yang biru kehijau-hijauan dan jernih bangetz, makanya ibu-ibu RT seneng foto-foto disini. Kalo mau ke Danau Kaolin ini gue anjurkan pagi2 yha, karena selain ramenya nauzubilahbinzalib (turis-turis itu datengnya pake truk eh maksudnya bus), daerahnya lumayan panas juga… 

Selanjutnya kita ke Pantai Tanjung Pendam yang terkenal (karena film Laskar Pelangi nya). Sebenernya sama aja kayak pantai-pantai lain di Belitung yang dikelilingin sama batu granit, cuma kata ibu-ibu yang lain belum afdol aja kalo misalnya nggak kesini.

20170221_170221_0001.jpg20170221_170221_0005.jpg

Nah selesai deh trip (yang sebenernya) dari Amabel Tour!!! Puji syukur semuanya lancar, nggak ngaret, pihak tur dan pesertanya juga kooperatif. Setelah nganterin semua peserta yang lain ke Bandara (karena pada flight jam 1 siang), tersisalah gue, Michelle, Billa dan Mamahnya Billa yang keroncongan belum dapet asupan gizi.

Berdasarkan rekomendasi dari Mbak Anna, pergilah kami boncengan naik motor ke salah satu restoran Wan Bie yang lumayan terkenal di Belitung. Di restoran ini, kita nyobain “Makan Bedulang”, makan bersama untuk porsi 4 orang yang terdiri dari lalapan, sambal, gangan ikan, otak-otak, ikan goreng, ayam bumbu ketumbar, dan telor kecap. Wouw ini enak banget sih sebenernya, apalagi ayam bumbu ketumbar, gangan ikan, dan otak-otaknya. Hands down kayaknya makanan terenak selama di Belitung. Walaupun porsinya buat 4 orang aja, menurut gue porsinya bisa buat  5 orang karena kita yang makan berempat ini kekenyangan separoh jalan dan nggak abis. Puji Tuhan kami yang anak rantau dan irit duit ini dibayarin makan bedulang sama mamahnya Billa (Thanks tante!)

20170221_170221_0004.jpg

Selesai makan siang, kita balik ke penginapan buat tuker motor. Bila & nyokapnya bakal balik ke Jkt pas sore, sedangkan gue dan Michelle masih stay di Belitung sampe besok. Rencananya sampe besok kita bakal motoran keliling Belitung, karena tiga hari tidak cukup ya, yazzz. Cek cerita gue & Michelle keliling belitung naik motor disini!

>> Sebenernya kalian bisa-bisa aja jalan  ke Belitung sendirian tanpa harus ikut tour/open trip. Karena petunjuk jalan di Belitung jelas, jalannya juga kebanyakan udah diaspal, jadi tinggal aktifin GPS aja buat petunjuk arah kalo mau kemana-mana. Cuma pertimbangannya lagi untuk hopping island sewa kapalnya lumayan mahal dan cukup menohok hati, sehari sekitar Rp 450.000,- s/d Rp 500.000,-. Tapi sebenernya ada kok tour sehari yang khusus buat hopping island doang (per orang biayanya sekitar Rp 300.000,-)

Notes :

  • Amabel Tour, Rp 900.000,- per orang untuk 3 hari 2 malam termasuk penginapan, hopping island (snorkeling, pelampung), makan siang (2 hari), air minum 1 botol/hari, tiket masuk SD Laskar Pelangi. Tapi tidak termasuk makan malam (2 hari) Cp : (Dinda 081949305465).
  • Walaupun Nam Air termasuk salah satu maskapai dengan harga terjangkau untuk rute Jakarta-Belitung, tapi gue nggak sarankan pake maskapai ini, karena… lumayan serem. Apalagi pas Padahal servicenya lumayan oke, penumpang dapet snack (air & roti) untuk penerbangan selama 1 jam.
  • Nggak cuma anak2 muda doang kok yang ikutan open trip, dari open trip gue  ke Pulau Peucang dan ke Belitung ini, malah banyak ibu2 berkeluarga yang ikutan juga.
  • Mitra Hotel Belitung  , Rp 200.000,-/malem untuk kamar dengan kapasitas 2 orang, AC, kamar mandi dalem, TV.
  • Untuk beli oleh-oleh di belitung kalian bisa ke “KLAPA” alamat : jl. airsaga no 89, Air Saga, Tj. Pandan, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung 33415
  • Baca hopping island experience gue disini!
  • Baca pengalaman gue & Michelle keliling Belitung disini!
Advertisements

2 thoughts on “Ikut Open Trip Belitung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s