Jelajah Belitung Naik Motor

Setelah ikut open trip bareng Amabel Tour sekalian hopping island di Belitung, gue dan Michelle (manusia-manusia yang tidak pernah puas ini) memutuskan untuk stay satu hari lagi buat explore Belitung.

Minggu, 15 Januari 2017

Gue tetep nginep di Mitra Belitung (Rp 200.000,-/hari untuk 2 orang). Penginapan Mitra Belitung ini letaknya lumayan strategis di tengah-tengah kota Tanjung Pandan, jadi enak kalo mau kemana2 tinggal ngesot alias deket banget. Udah gitu setiap pagi sekitar jam 7, pihak penginapan nyediain kue basah/jajanan pasar buat ngeganjel perut, yang sudah pasti diambil sebanyak2nya sama tamu penginapan hahaha (rakus). Apalagi di ruang tamunya disediain freeflow kopi/teh, kami yang kelaperan ini pun menyambut dengan senang hati.

Sekitar jam 1 siang setelah makan, gue dan & Michelle langsung nyewa motor di Mitra Belitung (Rp 60.000,-/hari) nggak termasuk bensin, bensinnya beli sendiri. Sebenernya sewa motor di Belitung gampang, ibaratnya sejauh mata memandang juga ada tempat sewa motor. Kisaran harganya sekitar Rp 60.000,- s/d Rp 75.000,-. Beli bensin pun gampang, walaupun jarang banget ketemu pertamina atau pertamini, banyak warga yang jual bensin curah di pinggir jalan, kisaran harganya Rp 7.000,- s/d Rp 9.000,-). 

First stop adalah Desa Juru Seberang yang konon katanya (a.k.a hasil ngeliat foto di Instagram) mirip padang savana nya Baluran. Kita cuma bermodalkan GPS aja jadi pastiin sinyalnya kenceng, Telkomsyel oke sih dipake di Belitung. Jarak Desa Juru Seberang ini cuma sekitar 8 km, kurang lebih sekitar 20-25 menit dari tengah kota.

bolang_170223_0002.jpg

Awalnya kita seneng-seneng aja apalagi jalannya lancar banget nggak ada macet samasekali, pokoknya mulush kayak kulit Luna Maya karena udah diaspal semua. Tapi sekitar 1 km terakhir kita pun agak bimbang kayak lagunya Melly Goeslaw, lha kok ini jalannya jadi jalan merah semua, udah gitu kanan kirinya rawa-rawa. Tapi gue yang terlalu hype nyuruh Michelle tetep ngejalanin motornya, apalagi setelah itu ada 2 bapak2 yang lewat naek motor. 

Tiba-tiba ya dari kejauhan sekitar 15 meter di depan kita, ada item-item lewat agak pelan tapi langkahnya mantap, tap, tap. Sumpa itu mahluk apaan, kita cuma bisa bengong. Setelah agak sadar kita baru bisa mengenali itu biawak. Gila biawak. Setelah dia pergi kita pun langsung tancep gas ke jalan aspal hhhhh udah lama yha gak deg-degan. 

(Klik disini untuk ngeliat : 7 efek bahaya gigitan biawak)

20170221_170221_0002.jpg20170221_170221_0003.jpg

Setelah itu kita pun masih nyari Desa Juru Seberang, tapi nggak ketemu. Apes. Yaudah kita pergi ke stop berikutnya, Pantai Gusong Bugis yang cuma 2.5 km dari juru seberang. Tapi ya gitu, nyarinya agak susah jadi gue saranin tanya aja ke orang-orang sekitar karena jalannya pun nggak ada namanya.

Kita bisa parkirin motor di bagian depan, tenang aja gak bakal ilang kok, dan gak perlu bayar parkir juga. Konon katanya Belitung ini lumayan aman, karena pulaunya super kecil… Jadinya kalo ada yang nyolong kendaraan sebentaran juga ketemu orangnya (katanya loh, katanya begitu).

bolang_170223_0012.jpgbolang_170223_0006.jpgbolang_170223_0011.jpgPantai Gusong Bugis ini nyambung sama rawa-rawa, makanya ada beberapa jembatan yang masih berfungsi buat nyebrangin motor warga setempat. Tapi asli deh ini pantainya sepiii banget. Pas gue & Michelle kesana, masa cuma ada 1 keluarga yang lagi beres-beres mau cabut? Lha? Piye iki. Emang sih pantainya nggak terlalu bagus, karena deket sama rawa-rawa airnya agak butek dan kotor sama daun-daun. Gue pribadi sih nggak terlalu menyarankan ke sini, mendingan diskip aja.

Nah tempat terakhir yang kita datengin hari itu adalah Taman Wisata Alam Batu Mentas & Tarsius Sanctuary (walaupun gue nggak berhasil ngeliat Tarsius disini). Jaraknya sekitar 30 menit dari kota Tanjung Pandan, tapi gue & Michelle tempuh sekitar 45 menit dengan naik motor agak pelan, karena  jalannya minim banget  sama petunjuk, udah gitu akses masuknya lumayan sempit dan masih tanah merah. 

Tiketnya Rp 10.000,-/org, ada fasilitas sewa ban juga kalo misalnya ada yang mau berenang-berenang lutchu di sungainya (yang j e r n i h banget nggak boong). Nggak cuma anak2 doang yang nyemplung, ibu2 bapak2 juga pada ikutan.

bolang_170223_0003.jpgbolang_170223_0010.jpgSayangnya kita nggak bawa baju ganti, jadinya nggak nyemplung. Padahal tempat bilasnya banyak dan bersih. Masuk daerah ini suhunya juga udah beda, lumayan dingin semriwing (yang kampretnya) pas banget buat makan indomie, walaupun disediain bangku dan tempat makan buat ngopi & makan indomie tapi gue & Michelle (Puji Tuhan) berhasil melawan godaan tersebut.

bolang_170223_0004.jpg

bolang_170223_0001.jpg

muka bloon setelah kepleset

bolang_170223_0005.jpg

Setelah puas pak ketipak ketipung suara gendang bertalu-talu, kita pun balik ke kota dan memutuskan untuk beli buah tangan buat sanak saudara di Jakarta. Melipirlah kita ke Klapa, tempat jualan oleh-oleh di Belitung yang lumayan lengkap mulai dari kopi, kerupuk, baju, topi, celana, dan SIRUP JERUK KUNCI (HARUS DIBELI!!!). Setelah itu kita tancap ngopi di Kong Djie. Jadi di Belitung banyak banget franchise kopi “Kong Djie”, tapi yang awalnya ya yang di depan Gereja Regina Pacis, Tanjung Pandan. 

Gue dan Michelle udah balik ke penginapan sekitar jam 8 malam, sebenernya bukan karena capek atau udah agak jompo, tapi lebih karena sepi yang cenderung creepy soalnya di Belitung ini sedikit banget kendaraanya, sedikit juga orangnya, dan jarang ada tempat yang bisa didatengin lagi setelah matahari terbenam (karena toh kebanyakan pantai-pantai aja).

Senin, 16 Januari 2017

Apesnya, kita yang udah pasang alarm dan bangun jam 5 pagi dengan rencana mau jalan2 lagi ke pantai harus menerima kenyataan (nasib) ujan deres disertai badai.  Apa daya, akhirnya kita baru bisa keluar sekitar jam 10.30 buat makan mie nyong choi.

113941.jpg(Rp 25.000,-/porsi udah lengkap termasuk bakso,otak-otak, dan pangsit). Intinya dengan harga segitu dan rasa yang lumayan enak nggak mungkin didapetin di Jakarta sih.

Setelah itu kita sempet muterin kota Tanjung Pandan (yang  sebenernya nggak ada apa-apanya sih, sekedar cari angin, tapi enak aja karena sepi dan nggak macet), sebelum akhirnya balik lagi ke penginapan sekitar jam 12.30 buat beres2 dan check out .  Untuk flight balik kita pake Nam Air (Rp 347.900,-/org) dan boarding jam 16.40. Nah buat yang mungkin bingung mau naek apa ke airport karena di Blitung jarang banget ada taksi, bisa langsung ngehubungin pihak penginapan aja, tarifnya Rp 40.000.-/org.

Note :

  • Alamat Kopi Kong Djie : Jl. Siburik, Tanjung Pandan, Tj. Pandan, Kabupaten Belitung, Kepulauan Bangka Belitung 33411.
  • Alamat Klapa (oleh-oleh) : Jl. airsaga no 89, Air Saga, Tj. Pandan, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung 33415.
  • Alamat Mie Belitung Nyong Choi : Jln. Madura, Tanjung Pandan, Pulau Belitung 33416.
  • Read my another experience in Belitung :1. Open trip Belitung2. Hopping Island Belitung

 
 Don’t be a stranger! Catch me on my social media down below
Twitter
LinkedInRSS

Don’t be a stranger! Catch me on my social media down below
Twitter
LinkedInRSS

Advertisements

2 thoughts on “Jelajah Belitung Naik Motor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s