Mejejakan kaki di Phuket, Thailand

Phuket is known for its fascinating beaches and outstanding sceneries, that has been on my bucket list for ages!  Setelah diskusi panjang berbulan-bulan yang menguras tenaga, berangkatlah gue & Cynthia ke Thailand. Ya, emang cuma berdua.Kita santai aja, karena Thailand menurut gue udah tourist-friendly. Tapi tetep aja ya bahasa nya itu loh sesuatu, ((lumayan)) susah juga kalo mau ngomong, apalagi mereka juga bisanya cuma bahasa inggris bar-bar.

Selasa, 7 Maret 2017

Perjalanan dimulai dari CGK jam 20.00, kita naik Tiger Air Jakarta – Phuket Rp 931.569,-/org, udah termasuk bagasi 10 kg dan cabin 8 kg, tapi harus transit 10 jam di Singapore.  Karena ini penerbangan lepas, jadi kita harus keluar dan ngelewatin imigrasi. Sekitar jam 22.50 nyampe di Changi, perut yang lupa dikasih makan ini teriak minta asupan gizi. Akhirnya sebelum nyari tempat tidur, kita makan dulu di Cafe Nanyang (1983) di Terminal 2. 

Dengan masing-masing 6.50 SGD (carinya yang promo), gue & Cynthia bisa dapet laksa semangkok gede banget dan nasi lemak. Setiap makanan udah termasuk minum yang bisa pilih sendiri antara soft drink atau lemon tea.  Dan entah kelaperan atau emang enak, laksanya itu juara banget!!!

PHUKET_170318_0002.jpg PHUKET_170318_0003.jpg

Walaupun udah jam, yang makan disini masih rame banget. Kebanyakan orang-orang yang lagi transit. Tapi restoran ini nggak buka 24 jam, sekitar jam 1 an udah tutup.  

Setelah muter-muter cari tempat, kita mutusin untuk pergi ke Terminal 1. Sebenernya enak banget kalo mau pindah antara satu terminal ke terminal lain di Changi, kita bisa pake skytrain yang disediain secara cuma-cuma alias GRETONG. Tapi cuma buka dari jam 5 pagi sampe 2.30 malem. 

PHUKET_170318_0001.jpg

kok sendal gue kayak lakban doang ya

Karena nggak nemu lokasi tidur yang pewe, akhirnya kita tidur di depan kinetic rain, lumayan ada karpet. 5 menit pertama cengo ngeliatin kinetic rain bagus banget, 10 menit dan menit-menit berikutnya nggak bisa meremin mata karena terlalu silau. Tapi herannya ada aja orang-orang yang bisa tidur sampe ngorok.

PHUKET_170318_0004.jpg

Rabu, 8 Maret 2017

It was such a pain in the ass karena gue nggak bisa tidur, entah karena terlalu excited atau efek ngopi di bandara Jakarta. Akhirnya jam 5 teng kita balik lagi ke Terminal 2 naik skytrain untuk cari makan. Padahal terakhir makan laksa sekitar jam setengah 1 HAHAHA rakus.

Walaupun masih pagi, Changi udah rameee banget asli. Pokoknya pasar pagi mah kalah. Setelah breakfast, kita langsung check in untuk flight selanjutnya. Fight dari Changi ke Phuket  cuma makan waktu sekitar 2 jam. Berangkat jam 9.10 (waktu Singapore) dan sampai di Phuket jam 10.00 (waktu Thailand).

PHUKET_170318_0006.jpg

Hal pertama yang kita lakukan setelah keluar dari imigrasi adalah beli simcard. Di Phuket Airport cuma ada counter “True Move” dengan paket 299 baht = Rp 116.000,- untuk 1 minggu. Tinggal bayar ke petugas (yang alhamdulila bisa bahasa inggris), selanjutnya simcard bakal dipasangin ke hp kita dan internet langsung aktif saat itu juga (internetnya udah 4G). Selama di Thailand gue bisa internetan sepuasnya, koneksinya cepet, bahkan buat yang perlu kuota gede kayak instagram pun masih lancaaar banget. 

PHUKET_170318_0005.jpg

Karena cuma berdua, kita mutusin untuk naik minibus ke daerah hotel (maklum kismin, karena kalo naik taksi harganya bisa 2-3 x lipat). Tiketnya bisa dibeli di counter kyk di gambar. Setelah beli tiket 180B = Rp 70.000,-/orang tujuan Patong, kita diarahin ke Gate 6 yang ada di sebelah kiri bandara.

Sampai di Gate 6, bakal ada petugas yang ngatur penumpang sesuai jurusan masing-masing. Nggak nyampe 10 menit, kita udah ada di minibus menuju ke Patong area. 

PHUKET_170318_0007.jpg

Lama perjalanan dari Phuket Airport ke Patong sekitar 1.5 jam, semuanya tergantung kemacetan dan supirnya (a.k.a ngebut apa ngga). Di tengah-tengah perjalanan supir bakal stop di salah satu agen travel dan nawarin untuk booking.

(Kalo nggak mau booking disini, bilang aja udah bayar ke travel lain, mereka nggak maksa kok).

PHUKET_170318_0010.jpg

PHUKET_170318_0011.jpg

Bagus banget Phuket ini : belakangnya gunung, depannya pantai.

The good thing is ternyata supir ini nganterin semua penumpang ke hotel masing-masing. Literally ke depan hotel. Woooow good service, walaupun akhirnya nyampe agak lama karena hotelnya beda-beda.

Sekitar jam 13.00 an kita nyampe di Breezotel Patong. Harga hotel ini (asli) untuk fasilitas yang didapetin sih menurut gue worth it banget walau harus jalan agak jauh kalo mau ke pantai/mall/tempat makan. Kamar mandi dalem yang lumayan luas, ac, tv, king size bed, reading area, balcony, kulkas, dengan harga Rp 211.000,-/night untuk kapasitas 2 orang. I mean…. Gila kok bisa murah banget? Sampe sekarang misteri harga hotel ini belum terpecahkan sama gue, padahal letaknya di area Patong yang harusnya lumayan pricey.

Setelah check in kita cabut cari makan. Apadaya kita nggak siap banget menerima kenyataan suhu phuket hari itu lebih hot dari model2 victoria secret. Akhirnya kita berakhir makan ramen di Kin Japanese Buffet & Ramen (yaelah jek) yang ada di depan Jungceylon Mall. Semua semata-mata demi mencari secercah kesegaran air conditioner. Harga ramennya 150B/bowl = Rp 58.000,-. Emang dasar harga ramen dimana-mana segitu aja, udah gitu nggak enak, pokoknya kalah jauh sama ramen di Jakarta. PHUKET_170318_0009.jpgPHUKET_170318_0008.jpg

Malemnya kita ke Banzaan night market, letaknya di depan Jungceylon mall dan sekitar 10 menit doang jalan kaki dari hotel tempat kita nginep. Sumpah ya itu isinya makanaaan semua, seperti yang sudah diperkirakan sebelumnya kita kalap.

PHUKET_170318_0013.jpg

Sushi murah cuma 7 Baht = Rp 2.700,-/sushi

PHUKET_170318_0014.jpg

Coconut Ice Cream, suprisingly pake

Kamis, 9 Maret 2017

Read my James Bond Island Experience here!

Pulang dari James Bond Island gue & Cynthia yang udah kelaperan ke Banzaan market (lagi) buat makan malem. Tetep rame walaupun malem Jumat. 

20170505_170505_0001.jpgSalah satu yang gue cobain pork noodle (yang enak banget tapi berakhir dengan kepedesan). Gue juga beli telor puyuh yang diolah kayak foto di bawah, jadinya masih agak setengah mateng, terus dikasih kecap asin dan lada. Asli enak banget. Di lain tempat setiap kali ketemu telor puyuh kayak gini gue sama Cynthia pasti beli.20170505_170505_0002.jpg20170505_170505_0003.jpg20170505_170505_0004.jpg

20170505_170505_0005.jpg

Springroll!

Jumat, 10 Maret 2017

Read my Similan Island Experience here!

Karena sepulang dari Similan Island udah kemaleman nyampe di hotelnya, akhirnya gue dan Cynthia memutuskan untuk nggak keluar lagi karena udah tepar dan harus packing. Nah kalo kepepet kayak gini kalian bisa ngikutin cara gue, yaitu beli aja makanan sevel (ada banyak di seluruh area Phuket), dan minta dipanasin di tempat. Selain lumayan ngenyangin, pilihannya banyak dan murah-murah juga!! Salah satu yang paling enak menurut gue adalah green curry with rice, sumpah enak banget (walau agak pedes).

Sabtu, 11 Maret 2017

Hari ini hari terakhir kita di Phuket, kita bakal flight kita ke Bangkok jam 06.00 naik air asia (Rp 365.000,-/org) dengan masing-masing bagasi 10 kg per orang. Karena flight yang super pagi ini jadinya gue harus nyampe di phuket airport sekitar jam 4 pagi dong kalo sesuai dengan ketentuan domestic flight 2 hours before flight. Akhirnya kita memutuskan untuk berangkat dari hotel jam 02.00 subuh. Sumpah subuh, karena ini juga kita jadi ngerent mobil ke penginapan untuk ngeboyong kita ke airport pagi-pagi buta. Udah gitu tarif yang dikasih mahal banget 900 Baht = Rp 345.852,- untuk berdua. Tapi apa boleh buat, karena minivan yang murah banget itu juga baru ada pagi sekitar jam 7.

Akhirnya sampailah kita di phuket airport jam 3 pagi lewat-lewat dikit, dan harus dihadapkan dengan kenyataan bahwa petugas counter air asianya aja bahkan belum dateng. Padahal mobilnya udah sempet isi bensin, tapi nyampenya tetep aja kecepetan. Yaudah apa mau dikata, dengan sangat sabar kita menanti bersama sepasang bule dan sepasang turis dari Cina.

Udah segitu aja cerita gue di Phuket, Thailand. Lo bisa cekidot cerita gue lainnya yang gak kalah seru di James Bond Island, Similan Island dan Bangkok. Tabik!

Note :

  • Changi Skytrain Operating Hours : 5 a.m – 2.30 a.m
  • Kalo mau stay di airport, jangan lupa bawa sikat gigi & odol (supaya nggak bau mulut), bawa kain buat selimut dan jaket karena suhu airport dingin banget apalagi pas subuh…
  • Changi Airport nyediain fasilitas WiFi, tapi lo harus daftarin passport ke information centre atau WiFi centre (tersedia di setiap terminal). 
  • Breezotel : 162/151-153 Pungmuangsai Kor, T.Patong, Kathu, Kathu District, Thailand.
  • Print lokasi tempat menginap dalam bahasa Thailand, karena nggak semua orang Thai bisa bahasa Inggris. 

Read my another holiday experiences in Thailand!

Don’t be a stranger! Catch me on my social media down below
Twitter
LinkedInRSS

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s