Mingalaba Yangon, Myanmar

Kalau datang ke negara baru, wajib banget tau kalimat dasar yang sering dipakai sehari-hari. Di Myanmar, Mingalabar itu artinya Hallo! Jujur semenjak sampai di Myanmar agak tertohok karena lumayan jorok ya, secara masyarakatnya masih hobi nyirih, hampir di setiap persimpangan jalan kalian bakal nemuin bekas spitting dengan warna merah menyala beserta dengan ludahnya. Pertamanya geli juga, tapi memasuki hari ke 7 aku terbiasa hehe. Yangon adalah kota terakhir yang kita sambangi di Myanmar, mau bilang “yuk ikutan keseruan kita di Yangon!” tapi ga se-seru itu sebenernya hehe. Check this out!

Day 7 (Yangon)

Lagi-lagi nyampe di kota baru selalu kepagian. Sekitar jam 7 pagi udah sampai, diturunin di tengah kota Yangon dan langsung diserbu sama segenap tukang taksi. Setelah kita cek jarak ke hostel paling sekitar 1-2 km an, akhirnya mutusin buat jalan kaki.
Kenapa kok hemat banget? Karena selama di Myanmar belum beli oleh-oleh, dan kita berencana untuk beli oleh-olehnya di Yangon ini. Ini juga jadi alasan pentingnya pakai carrier, gak usah takut sama medan jalan yang bakal dilaluin, gemblok aja haha.

08.00 Breakfast and Bed Backpacker Hostel – Lapor dulu ke resepsionis hostel, taro carrier, dan bersih-bersih dikit pakai fasilitas hostel. Hostel ini lumayan terkenal di kalangan backpacker, kita pilih yang bunkbed dengan 4 orang per kamarnya. Review lengkap hostel ini bisa kalian liat di post gue yang sebelumnya ya. Selain harganya yang murah banget (85k/night untuk satu orang, udah termasuk breakfast!) kamarnya juga bersihhh. Review lebih lengkap tentang hostel ini bisa dicek di post gue yang ini!

08.57 999 Shan Noodle – Tujuan pertama padahal belum mandi adalah breakfast di 999 Shan Noodle, tentu saja jalan kaki. Seneng banget di Yangon ini pedestrian friendly, jadi gak pernah takut ketabrak atau gimana. Penampakannya kira-kira seperti ini, lumayan enak dan yang makan kebanyakan orang lokal.

10:00 Bogyoke Aung San Market – Jalan kaki lagi ke Bogyoke Aung San Market, tourist spot di Yangon bisa dijangkau jalan kaki semua! Kalau di Bali mungkin ini mirip Sukowati ya, tempat jual baju, long yi (kain khas Myanmar), gelang liontin giok dan art product dari local artist lainnya. Kalo boleh jujyuuur tergoda banget untuk beli macem-macem di market ini, yang penting harus jago nawar aja karena buat turist menurut gue lumayan mencekik harganya. Di deket Market nya juga banyak money changer jadi bisa tuker duit kalo kurang hehe.

12:28 Check In Breakfast and Bed Backpacker Hostel – Balik lagi ke hotel buat taro belanjaan, mandi dan istirahat. Quick nap yang berujung kebablasan hehe.

15:50 Sule Pagoda – Pagoda ini terkenal banget di Yangon karena selain kinclong banget covered in gold, lokasinya bener-bener di centre of the city, pokoknya wajib kudu didatengin.

Sengaja kita pilih lumayan sore ke sini supaya adem hehe. Tak disangka setelah sampai harus bayar tiket masuk lumayan mahal 10.000 kyat = 100k.  Tempatnya sendiri sebenernya gak terlalu besar.

17:30 Shwedagon Pagoda – Luckily ada service dari hostel untuk anter-jemput ke Shwedagon Pagoda, cukup bayar $1 aja per person, kita di pick up di depan hostel bareng sama rombongan lainnya, dan dianterin pulang lagi ke hostel. Beda dengan Sule Pagoda yang gak terlalu besar, Shwedagon Pagoda ini enormous!!! Tingginya 98 meter dan again covered in Gold. Untuk penjelasan lebih lengkapnya bisa langsung cek ke blog ini.

Kita pilih untuk dateng pas sunset karena mau lihat kelap kelip emas nya di bawah sinar rembulan. Gue personally think tempat ini must visit kalau kalian pergi ke Myanmar. Dari kunjungan gue yang singkat banget, bis ague simpulkan masyarakat Myanmar ini serius banget dalam memeluk agamanya.

Terbukti dari banyak banget tempat ibadah yang ada, dan rata-rata semuanya rame . Bukan karena rame turis aja, tapi banyak juga warloknya yang dateng untuk beribadah.

20:25 Green Gallery Thailand FoodBalik dari Shwedagon udah malem tentu saja perut ini lapar, dan kita akhirnya naik taxi ke Green Gallery. Ini restoran Thailand yang pemiliknya orang Thailand asli tapi menetap di Myanmar. Jujur waktu itu pesennya lumayan banyak mulai dari Green Curry, pad thai, thai tea, tapi lupa difoto karena mungkin udah kelaperan, eeek. Harganya emang agak pricey untuk ukuran Myanmar, tapi sumpah yaaa ini restoran yang super homey dan bikin betah buat lama-lama di sini.

Day 8 (Yangon-Jakarta)

11:00 Holy Trinity Cathedral – Besoknya kita masih punya waktu sampe jam 4 sore sebelum harus cabut ke airport. Keluar dari kos pun sebenernya udah lumayan telat karena kita packing dulu dari pagi. Tujuan hari ini juga cuma ngider2 aja di area downtown Yangon. Salah satu yang kita datengin Holy Trinity Cathedral, letaknya persis sebelahan sama Bogyoke Aung San Market. Pas kita dateng lagi ada nikahan, makanya gak terlalu lama di sini takut dikira orang jahat wk.

Processed with VSCO with preset

15:00 Rangoon Tea House – Sebelum ke airport, kita ngeteh dan lunch dulu di sini. Jujur menurut gue penampakannya dari depan agak mencurigakan karena kelihatannya café ini kecil banget, tapi setelah masuk ternyata lumayan gede juga. Sudah bisa diduga semuanya turis dan gak ada warloknya sama sekali. Shinta seneng banget ke sini, mungkin seperti ketemu lagi sama café di Jakarta, 11-12 deh penampakannya.

Di sini kita nyobain salah satu makanan khas Myanmar, Mohinga yang terdiri dari bihun yang dilengkapi dengan sup ikan, cakwe, dan gorengan. Jujur rasanya mirip kari tapi lebih berempah aja. Mereka juga jual teh2an yang banyak banget jenisnya, kita cobain salah satunya aja.

16:30 Otw Airport, Sayonara – Gak terlalu lama ngeteh karena dua mahluk ini harus balik lagi ke negara asal. Kita pun ngambil carrier di hostel kemudian naik grabcar ke bandara. Pastiin siapin beberapa kyat buat cadangan, entah itu buat bayar grab, makan di airport atau…. ngewrapping tas. Yak, seperti saya harus wrapping tas karena pake carrier.

Foto terakhir di airport Myanmar, berbalut kain trasdisional Long yi dan sepatu kets!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s